Comments

Thursday, October 25, 2012

Kota Banyuwangi

Posted by at 7:39 AM Read our previous post
Halo kawan laros para pejuang Kota Banyuwangi. Apa kabar hari ini??

Postingan kali ini masih tentang Banyuwangi. Ya, judul yang kita ambil adalah Kota Banyuwangi. Karena memang Kota Banyuwangi ini rasa-rasanya belum habis diceritakan meskipun ratusan atau ribuan atrtikel membahasnya. Potensi yang dianugerahkan Allah SWT kepada para cucu Minak Jinggo ini begitu melimpah ruah. Tidak hanya kekayaan alam yang begitu lengkap dari puncak pegunungan di wilayah utara hingga dalamnya Lautan Hindia di wilayah selatan yang dimiliki Kab Banyuwangi. Tetapi potensi budaya, kepemilikan macam bahasa dan letak geografis yang sangat setrategis. Kota Banyuwangi juga memiliki manusia-manusi teguh yang menjaga tradisi-tradisi kebudayaan sehingga budaya-budaya ini terus lestari di tengah masuknya budaya-budaya modern. Belum lagi jika kita menengok cerita sejarah para penduduk pendahulu Kab Banyuwangi ini. Itu juga termasuk dalam kekayaan khazanah Kota Banyuwangi.

Kota Banyuwangi atau yang biasa disebut sebagai Kota Gandrung ini terletak di ujung timur Pulau Jawa. Mendapat julukan sunrise of Java, keren banget gak tuh? Kab Banyuwangi juga memiliki akses transportasi air yang baik, yakni Pelabuhan Kapal Laut Ketapang. Potensi penghasilan dari alam daratan maupun lautan berlimpah ruah.

Jalur yang biasa dilewati Suarabaya-Bali adalah lewat Jember. Menempuh jalur ini mengharuskan anda melewati Gunung Gumitir. Gunung Gumitir adalah (sesuai dengan cerita daerah setempat) tempat dimana Layang Setro dan Layang Gumitir menghadang Damar Wulan dan ingin merampas Kepala Minak Jinggo yang sudah dikalahkan Damar Wulan di Blambangan. Jika Layang Setro dan Layang Gumitir bisa merampas kepala Minak Jinggo itu, salah satu dari mereka berdua akan berhak mempersunting Ratu Kencono Wungu, karena berarti yang memenangkan sayembara Ratu Kencono Wungu adalah mereka. Namun ternyata mereka berdua tidak mampu merebut kepala Minak Jinggo tersebut dan Layang Gumitir tewas di tangan Damar Wulan. Jadilah gunung tersebut diberi nama Gunung Gumitir.

Dalam melewati Hutan Gumitir ini, anda sebaiknya berhati-hati. Selain kelokan-kelokan tajam, rawan longsor ala pegunungan, udara yang dingin, kabut, kemungkinan adanya pihak-pihak yangyang berniat berbuat jahat di tempat sepi seperti itu juga harus diwaspadai.



Setelah melewati jalan di Hutan Gunung Gumitir yang menanjak-menurun dan berkelok-kelok tajam, anda akan berada di kawasan Kecamatan Kalibaru, salah satu kecamatan perkebunan penghasil kopi Banyuwangi. Setelah itu, secara berurutan anda akan melewati daerah-daerah sebagai berikut. Kec. Glenmore satu kecamatan yang namanya agak keinggris-inggrisan. Lalu Kec. Genteng yang kalau masuk rumah tidak boleh lewat genteng tapi harus lewat pintu, nanti dikira maling kalau lewat genteng. Tapi kalau mau ke Kota Banyuwangi, anda harus lewat Kota Genteng Banyuwangi dan tidak akan diteriaki maling oleh warga sekitar. Kota Genteng Banyuwangi juga dikenal sebagai Kota Pelajar di Kab Banyuwangi.

Selanjutnya anda akan melewati Kec. Tegalsari, Kec. Gembiran dan Kec. Cluring. Lalu anda akan melewati Kec. Srono. Di Kec Srono, jika mungkin anda ingin mampir ke Muncar untuk mendapatkan ikan-ikan laut yang segar, anda bisa mengambil jalan belok kanan. Selanjutnya anda akan melewati Kec. Rogojampi dimana Lapangan Terbang Blimbingsari berada. Dilanjut ke Kec. Kabat yang dalam dialek daerah biasa disebut "kabyat". Dimulai dari Kec. Kabat inilah akan banyak ditemui percakapan penduduk dengan Bahasa Osing yang kental. Setelah Kec. Kabat dilalui anda akan menemui gapura jalan tertuliskan "Selamat Datang" diikuti taman jalan dan Patung Gandrung debagai ikon Kota Banyuwangi.

Selepas gapura dan taman jalan tersebut anda harus bersiap-siap memasuki Kota Banyuwangi. Ketika anda melihat taman ditengah bundaran jalan dengan patung seorang kesatria naik di kereta kuda, disanalah letak Taman Tirtowangi pertanda anda telah memasuki kawasan Kota Banyuwangi.

Jika bermaksut pergi ke Bali anda akan meneruskan perjalanan ke arah utara. Memasuki kawasan Pelabuhan Ketapang untuk menyeberang ke Pulau Bali.

Jalur lain yang bisa diplih adalah jalur Situbondo-Bondowoso. Jalur ini ada di sebelah utara Kota Banyuwangi. Jalur ini akan membuat anda melewati beberapa kawasan eksotis yang sangat indah. Diantaranya adalah PLTU Paiton yang akan memanjakan amata anda dengan gemerlap ratusan lampu yang tersebar di gedung area industri mereka. Sangat menyenangkan jika bisa kita melewatinya di senja hari atau subuh hari, atau jika keduanya tidak bisa malam hari-pun akan tetap terlihat indah.


Daerah selanjutnya yang akan anda lalui adalah Wisata Pasir Putih yang mempesona. Lokasi wisata berada di pinggir jalan. Sehingga akses kelokasi wisata sangat mudah dilalui. Bahkan jika kita tidak berhenti dan menengoknya dari kendaraan anda, anda tetap bisa melihat putihnya pasir di pantai itu.

Selanjutnya adalah Hutan Jati milik Perhutani. Jalan di sana cenderung sepi dan sepertinya tidak baik dilewati jika sendiri. Namun aspal jalan terlihat bersih tanpa sampah plastik. Hanya ada dedaunan yang bertebaran menambah keasrian jalanan hutan. Kalau di wilayah ini ada pemukiman penduduk mungkin akan beda ceritanya. Manusia memang harus sangat berhati-hati dengan dirinya sendiri.

Lalu anda akan melewati Taman Nasional Baluran yang bisa dikatakan sebagi miniatur Kehutanan Indonesia. Hampir semua jenis tumbuhan hutan Indonesia hidup di Taman Nasional ini. Lanjut anda akan melewati Watudodol, pantai di piggir jalan dimana ada batu besar di tengah jalan yang anda lewati. Ini berarti juga anda hampir sampai di Pelabuhan Ketapang. Jarak sudah dekat. Dan jika anda menengok ke kiri, akan terlihat sisi utara Pulau Bali. Tentu merupakan pemandangan yang sangat indah.

Kalau anda akan menuju Banyuwangi Kota, abaikanlah Pelabuhan Ketapang dan berjalan terus ke arah selatan, ke arah Kota Banyuwangi.

Sampai disini dulu artikel kali ini. Visit Banyuwangi Please.

6 comments:

  1. Sebagai orang Banyuwangi yg bermukim di Tanggulangin Sidoarjo saya berpendapat.
    Letak Kabupaten Banyuwangi di ujung pulau paling timur punya banyak keuntungan bila dibanding dgn daerah2 lain.
    Salah satunya adalah Banyuwangi sebagai jalur yg harus dilewati kendaraan bermotor yg mau ke pulau Bali, baik dari arah utara maupun arah selatan.
    Sungguh sangat disayangkan banyaknya kendaraan yg lalu lalang dan "bermuara" di pelabuhan Ketapang kurang dimanfaatkan potensinya sebagai wisatawan transit yg berpotensi belanja oleh2.

    Berkaca pada daerah wisata di Tanggulangin (tempat kami tinggal) bila dibandingkan dgn Banyuwangi. Banyuwangi khususnya ketapang tidak kalah potensial bila dikembangkan sebagai tujuan wisata belanja suvernir dan oleh2 seperti Tanggulangin.

    Pengalaman saya pribadi sebagai pengerajin jaket kulit yg pernah bekerja di Bali dan sekarang membuka usaha sendiri di Tanggulangin. Sungguh mubazir Banyuwangi mempunyai beberapa kelebihan diantaranya:
    -Lokasi daerah yg menguntungkan.
    -SDM yg tersebar sbg pengusaha kerajinan di Banyuwangi sendiri, Bali, Tanggulangin dan Kota2 lainya.
    -SDA yg melimpah.
    -Upah buruh yg lebih murah.
    Beberapa poin penting diatas bisa dijadikan selling point untuk bisa bersaing dengan daerah2 tujuan wisata belanja oleh2 dan souvernir macam Tanggulangin Bali dll.

    Usul kami seharusnya Banyuwangi punya tempat yg dijadikan SENTRA penjualan souvenir dan oleh2 di satu tempat minimal dan daerah yg paling bagus potensinya adalah Ketapang.
    Yg akan banyak membuka lapangan kerja baru dan akan banyak mendatangkan pendapatan bagi daerah Banyuwangi pada umumnya.


    BACHTIAR
    Pengrajin Jaket Kulit
    jl Raya Kludan no 14B
    Tanggulangin Sidoarjo.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih banyak Bp. Bachtiar bersedia berkunjung. Dari segi pengalaman, tentu Bp. Bachtiar telah memiliki pengalaman yang jauh lebih banyak daripada yg saya miliki. Maka sungguh berharga apa yang Bp. Bachtiar sampaikan di atas.

      Setahu saya Pak, kini akses jalan profinsi dlm proses perbaikan menyongsong program visit Ijen yg diadakan Pemerintah Kab Banyuwangi. Termasuk juga jalan dr Banyuwangi kota menuju Ketapang. Di kawasan Ketapang juga telah berdiri beberapa komplek ruko baru yang pastinya akan bisa menunjang roda perekonomian daerah.

      Namun seperti yg Bp Bachtiar usulkan, mendirikan pusat kerajinan dan makanan oleh-oleh di daerah Ketapang merupakan langkah yang sangat bagus. Jika ada kesempatan, mari kita suarakan ide ini kepada mereka yg dinilai bisa merealisasikan ide tersebut.

      Selanjutnya, kami minta dukungan penuh dari Bp. Bachtiar dan rekan-rekan yang telah sukses memiliki usaha sendiri yang telah penuh pengalaman utk berbagi informasi. Terimakasih.

      Delete
  2. Sama2 Gan. :)
    Mudah mudahan kedepanya kita bisa saling bagi2 informasi, dan
    Semoga para usahawan larosprenour makin jaya...
    Aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga Bp Bachtiar juga semakin maju usahanya. Amin. Terimakasih.

      Delete
  3. hai.. Test. Artikelnya bagus ya.. Trims.

    ReplyDelete

Setelah membaca artikel di atas, pasti ada komentar yang ingin kamu sampaikan. Silahkan post komentar kamu. Saya tunggu..

©2012 [B3] Blog-Bisnis-Banyuwangi | Harap baca Hak akses | powered by Blogger | Template designed by Stramaxon