Comments

Thursday, February 5, 2015

DAMAR WULAN DAN SEJARAH BLAMBANGAN (versi II)

Posted by at 12:29 AM Read our previous post
Cerita Damar Wulan - Kawan pembaca, setelah membahas cerita Minak Jinggo dan Sejarah Blambangan (versi I), kali ini kita akan membahas Kisah Minak Jinggo, Damar Wulan dan Sejarah Blambangan versi II. Versi ini adalah versi yang menjadi patokan alur cerita film layar lebar berjudul "Damarwulan MinakJinggo (Sebuah Legenda Majapahit)" yang diputar di bioskop pada tahun 1983 seperti yang telah didokumentasikan berupa sinopsis film di situs Indonesiafilmcenter.com.

Karena sifatnya sendiri yang berupa film, maka dibutuhkan beberapa penyesuaian sudut pandang sehingga bisa menambah nilai komersil film tersebut. Dalam film tersebut sudit pandang yang diambil adalah ada pihak baik yang dianggap sebagai bintang utama pembela kebenaran, yakni Damarwulan dan pihak antagonis sebagai musuh, yakni Minak Jinggo.

minak jinggo, cerita damar wulan, blambangan, umbul umbul blambangan, legenda damar wulan, cerita damarwulan dan minakjingga, minak jinggo dan damarwulan, pusaka minak jinggo, cerita legenda damarwulan, cerita legenda damar wulan
Minakjinggo dan Damarwulan versi wayang
Cerita bermula ketika Adipati Blambangan, Minak Jinggo dikabarkan ingin memberontak kepada kerajaan Majapahit yang saat itu dipimpin Ratu Suhita atau Ratu Ayu Kencana Wungu. Tentu saja kesaktian Minak Jinggo beserta gadha sakti Wesi Kuning merupakan ancaman yang serius bagi Ratu Ayu. Menghadapi kondisi semacam itu Ratu Ayu Kencana Wungu menggelar sayembara yang berbunyi "Barang siapa dapat membunuh Minak Jinggo akan mendapatkan hadiah diperbolehkan menikahi Ratu Ayu dan akan dijadikan Raja Majapahit.

Suatu malam Ratu Ayu bermimpi mengenai petunjuk bagaimana cara mengatasi pemberontakan Minak Jinggo, yaitu dengan mengutus seorang pemuda pengurus kuda sang patih bernama Damarwulan. Keesokan harinya Ratu Ayu memrintahkan Patih Logender untuk menemukan Damarwulan dan mengutusnya untuk membunuh Minak Jinggo.

Lalu muncullah Damarwulan sebagai pemuda yang disukai banyak orang, memiliki paras tampan dan berbudi perkerti baik. Damarwulan diperlihatkan sebagai tokoh utama yang disanjung semua orang sedangkan Minak Jinggo diperlihatkan tokoh jahat buruk rupa yang dibenci semua orang.

Sang patih sendiri yang bernama Logender memiliki dua putra bernama Layang Seto dan Layang Kumitir yang membeci dan sering menyiksa Damarwulan dan memiliki seorang putri bernama Anjasmoro yang justru menyukai Damarwulan. Sang patih bisa dengan mudah menemukan Damarwulan dan memerintahkannya untuk pergi membunuh Damarwulan. Maka berangkatlah Damarwulan untuk membunuh Minakjinggo seperti yang diperintahkan.

Namun di dalam hati Patih Logender sebenarnya menginginkan putranya yang akhirnya mampu membunuh Minakjinggo, menikahi Ratu Ayu dan menjadi Raja Majapahit. Maka disusunnya rencana busuk untuk membuat keinginannya itu menjadi kenyataan.

Di sisi lain, Damarwulan mampu membuat dua selir Minak Jinggo Dewi Wahita dan Dewi Puyengan untuk mencuri gadha sakti Wesi Kuning Minak Jingg dan memberikannya kepada Damarwulan. Akhirnya Damarwulan mampu memenggal kepala Minak Jinggo dan segera kembali ke Majapahit.

Ditengah perjalanan ke Majapahit, Damarwulan dihadang Layang Seto dan Layang Kumitir. Damarwulan berhasil didorong ke jurang oleh keduanya. Lalu keduanya kembali ke Majapahit dan mengaku bahwa mereka berdua yang mampu mengalahkan Minak Jinggo. Namun hal ini membuat Ratu Ayu ragu akan kebenaran paengakuan itu. Sedangkan Damarwulan tenyata masih hidup karena ditolong arwah ayahandanya dan segera kembali ke Majapahit.
minak jinggo, cerita damar wulan, blambangan, umbul umbul blambangan, legenda damar wulan, cerita damarwulan dan minakjingga, minak jinggo dan damarwulan, pusaka minak jinggo, cerita legenda damarwulan, cerita legenda damar wulan
Cerita Damar Wulan wujud dalam bentuk wayang

Mengetahui Damarwulan kembali ke Majapahit, Ratu Ayu yakin bahwa yang membunuh Minak Jinggo sebenarnya adalah Damarwulan. Ratu Ayu mengambil keputusan untuk mengadakan adu tanding antara duo Layang Seto dan Layang Kumitir dengan Damarwulan. Siapa yang menang, dialah yang dinyatakan sebagai juara sayembara dan berhak menikahi Ratu Ayu serta menjadi Raja Majapahit. Adu laga digelar dan Damarwulan yang akhirnya menang. Damarwulan menjadi Raja Majapahit dan memperistri Ratu Ayu Kencana Wungu.

Melihat kenyataan itu, Patih Logender ambil tindakan. Dia mengarahkan Layang Kumitir untuk merangkul kerajaan-kerajaan kecil yang berniat memberontak kepada Majapahit untuk menggelar pemberontakan secepatnya. Patih juga mengarahkan agar Layang Seta membujuk dua orang saudara Damarwulan untuk memerangi Damarwulan dan membunuhnya.

Ketika Damarwulan menghadapi dua orang saudaranya itu, arwah ayahanda Damarwulan kembali hadir dan melerai duel ketiga putranya tersebut. Selanjutnya tiga bersaudara ini bersama-sama menghadapi para pemberontak dan berakhir dengan kemenangan. Begitulah kisah Damarwulan, pemuda tampan pujaan semua orang.

No comments:

Post a Comment

Setelah membaca artikel di atas, pasti ada komentar yang ingin kamu sampaikan. Silahkan post komentar kamu. Saya tunggu..

©2012 [B3] Blog-Bisnis-Banyuwangi | Harap baca Hak akses | powered by Blogger | Template designed by Stramaxon